Demi Menggapai Ridha-Mu

WiFi gratis dari masjid

0 6

PASANGIN WIFI DI MASJIDMU

Tidak semua masjid di Indonesia ada fasilitas wifinya. Kadang juga ada takmir yang sebenarnya pengen masang wifi, tapi enggan. Alasannya, nanti malah cuma dipake buat ngegame atau youtuban sama anak-anak.

Kalo kita berpikir buruk, ya dapetnya nanti buruk. Tapi kalo kita berpikir baik, Insya Alloh ya dapetnya bisa baik.

Nah, inilah yang beberapa hari ini jadi pikiran dalam otak saya. Saya pengen mengusulkan memasang wifi di salah satu masjid yang saya biasa beraktivitas disitu.

Akhirnya saya menemukan sisi positifnya.

Apalagi saat ini dengan metoda belajar anak-anak sekolah masih dengan cara daring atau online, ini menjadi momen yang tepat.

Jadinya kira-kira seperti ini..

Dari takmir masjid menyiapkan perangkat untuk pasang wifinya itu. Entah mau pakai indihome atau provider lainnya. Atau pake ISP yang ada didekat masjid, yang bisa melakukan instalasi wifi di masjid. Nah ini butuh biaya instalasi awalnya dulu. Ya kira-kira alokasikan saja sekitar 2 juta, karena tergantung stik yang dipakai untuk tower wifinya.

Setelah biaya instalasi awal, tentu yang perlu dipikirkan adalah biaya abonemen bulanannya. Untuk paket standart unlimited paling murah mungkin sekitar 300 ribu per bulan. Ini berarti akan menjadi cost atau biaya pengeluaran bulanan yang harus ditanggung oleh takmir masjid.

Langkah berikutnya perlu disosialisasikan kepada para jamaah masjid atau warga disekitar masjid, bahwa masjid nanti akan menyediakan wifi, yang bisa dimanfaatkan bersama-sama.

Ini akan menjadi sebuah solusi yang solutif. Salah satu problem yang muncul ketika anak-anak belajar dengan moda daring atau online ini adalah masalah KUOTA INTERNET..!

Coba bayangin, jika satu orangtua punya dua atau tiga anak, semuanya mengerjakan tugas secara online. Dari download video materi. Download tugas. Ngupload jawaban atau video tugas menggunakan kuota, tentu butuh kuota yang tidak sedikit.

Nah dengan menggunakan wifi masjid ini maka semua bisa dibantu. Orangtua dan anak-anak bisa tertolong masalah kuota internetnya.

Lalu caranya gimana, biar bisa bermanfaat dan tepat sasaran?

Kira-kira caranya seperti ini :

Pertama, anak-anak bisa mengerjakan tugasnya dipagi hari sampai dhuhur. Semua tugas-tugas wajib diselesaikan di waktu tersebut. Mereka diberikan password untuk akses wifinya.

Kedua, disela-sela mengerjakan tugasnya itu, anak-anak diajarkan atau kita minta meluangkan waktunya sepuluh menit saja untuk SHOLAT DHUHA bareng. Setelah selesai sholat dhuha, bisa mengerjakan tugas-tugasnya lagi.

Ketiga, takmir masjid bisa menyediakan air mineral, dan mungkin juga jajanan/klethikan untuk mereka. Ya minimal ada air mineral saja.

Keempat, begitu masuk waktu dhuhur wifi dimatikan dan diganti passwordnya. Kalo pengen bisa akses wifi lagi, maka silakan sholat dhuhur berjamaah dulu. Jadi ada pelajaran tersembunyi : mengajarkan mereka sholat berjamaah tepat waktu dimasjid.

Kelima, untuk solusi pembayaran abomenen wifi bulanan yang ditanggung masjid, maka bisa dua kemungkinan yang dilakukan untuk solusinya, yaitu dengan mencari donatur-donatur yang bersedia urunan membayari biaya abonemen wifi, atau yang kedua dengan membuat kotak infak khusus wifi.

Apa itu kotak infak khusus wifi?

Yaitu kotak infak yang dibuat takmir yang nanti akan khusus digunakan untuk menampung infak-infak para pengguna wifi. Caranya adalah, setiap kali ada yang menggunakan wifi, maka diminta mengisi kotak infak wifi. Minimal 1000 rupiah sekali pake wifi.

Jadi anak-anak yang ngerjain tugas, yang menggunakan wifi, kita minta mengisi infak wifi 1000 rupiah per pemakaian. Saya pikir itu sudah murah. Daripada beli kuota bulanan 100 ribu.

Jadi kalo misal ada 10 anak, masing-masing ngisi infak wifi 1000 rupiah sehari, maka akan ada Rp10.000/hari. Maka dalam sebulan bisa terkumpul infak sebesar Rp300.000, dan ini bisa digunakan untuk membayar abonemen wifi bulanannya itu tadi.

Namun jika misalnya hanya terkumpul 250 ribu, maka sisanya ‘ditomboki’ dari kas masjid. Begitu pula, jika terkumpul lebih dari 300 ribu, maka kelebihannya dimasukkan kedalam kas masjid.

Pake wifi masjid kok pake bayar 1000 per pemakaian? Kenapa kok nggak digratisin saja Pasti akan ada pertanyaan seperti itu.

Ada sisi pembelajaran positif lain yang ingin kita ajarkan kepada anak-anak, yaitu : belajar untuk bisa istiqomah bersedekah setiap hari walaupun minimal hanya 1000 rupiah saja per hari..!

Nah, frame berpikirnya harus seperti itu.

Bagaimana caranya bisa membuat mereka terbiasa bersedekah atau mengisi kotak infak setiap hari? Nah, inilah salah satu cara untuk melatih belajar bisa istiqomah bersedekah setiap hari. Asyik kan?

Dengan cara seperti ini, semuanya akan sama-sama terbantu.
1. Masjid bisa rame dan ada kegiatan anak-anak mengerjakan tugasnya.
2. Orangtua juga terbantu, biaya kuota internetnya bisa diminimalisir.
3. Anak-anak bisa belajar rutin sholat dhuha.
4. Anak-anak juga bisa belajar sholat berjamaah di masjid.
5. Menanamkan kebiasaan bersedekah atau berinfak setiap hari, walaupun hanya dengan 1000 rupiah sehari.
6. Wifi yang terpasang di masjid bisa memberikan manfaat yang tepat.
7. Menjadi media atau sarana mendekatkan anak-anak agar bisa cinta dan memakmurkan masjid.

Nah, kebetulan saya dan teman-teman ingin mewujudkan hal tersebut diatas. Barangkali teman-teman ada yang berkenan untuk membantu, bersedekah atau berdonasi untuk pengadaan pemasangan instalasi wifi di Masjid Al Amin Klaten. Biaya awal yang dibutuhkan sekitar 2 juta.

Jika ada teman-teman yang ingin ikut berdonasi, monggo. Insya Alloh ini bisa menjadi ladang amal jariyah teman-teman semuanya.

Kalo ada yang berminat bisa langsung inbox atau japri saja, nanti saya infokan lebih lanjut.

Maturnuwun.

Wassalamu’alaikum Wr. Wb

Leave A Reply

Your email address will not be published.

− 1 = 8

Translate »